Shahid Khan berpikir Fulham memiliki apa yang diperlukan

Shahid Khan berpikir Fulham memiliki apa yang diperlukan untuk mengalahkan penurunan setelah sembilan tahun rollercoaster. Bahkan untuk seorang pria yang menghasilkan miliaran brengsek dalam bisnis bemper, Fulham telah terbukti cukup baik bagi Shahid Khan.

Dia telah menjadi rollercoaster yang luar biasa dari tiga degradasi dan tiga promosi di bawah delapan manajer dalam sembilan tahun. “Tinggi dan rendahnya jauh lebih ekstrem daripada yang saya bayangkan,” Khan tertawa kecut dari balik kumis khasnya.

Penderitaan degradasi dan ekstasi promosi. Bagi saya, Anda menerima hidup apa adanya. Berharap dan bermimpi itu baik, tetapi kenyataan dan menghadapinya lebih penting.’

Kembali di papan atas untuk musim ke-10, ada keyakinan yang tenang di kamp kali ini, setelah memenangkan kejuaraan dalam 106 gol, Fulham memiliki apa yang diperlukan untuk menghindari penurunan yang ditakuti langsung dari tempat mereka berasal.

Manajer Marco Silva tampaknya telah berkembang melampaui kegelisahan yang mendefinisikan masa jabatannya di Watford dan Everton, ketika putra Khan, Tony, semakin matang dalam perannya sebagai kepala departemen perekrutan.

“Saya sangat optimis tentang musim ini,” kata Khan Snr yang berusia 72 tahun. “Saya sangat menyukai Marco, dia telah menunjukkan kepemimpinan.

“Kami mencari kepemimpinan. Kami mencari stabilitas. Dia telah melakukan segalanya dan lebih untuk klub dan saya sangat bangga padanya.

“Ketika saya berada di London, saya berbicara satu lawan satu dengan beberapa pemain untuk memahami perasaan mereka, dan saya yakin bahwa mereka sangat optimis. Ambisi kami adalah kami ingin bertahan.

‘Mari kita hadapi itu, itu seharusnya menjadi tujuannya. Kami adalah klub kecil, tetapi klub yang ambisius.’

Tidak ada yang lebih khas dari ambisi Khan selain Riverside Stand baru Fulham, sebuah kemenangan desain, memperluas kapasitas Craven Cottage dengan melangkah ke Sungai Thames dan memperkuat kepribadian salah satu tempat sepakbola Inggris yang paling menawan.

“Fulham diberkati dengan geografi yang luar biasa,” kata Khan, seorang Pakistan-Amerika yang membuat kekayaannya memproduksi bumper untuk industri otomotif AS dan membeli klub London Barat dari Mohamed Al Fayed pada 2013.

“Kami telah memberikan dampak pada lanskap tepi sungai London untuk waktu yang lama, dan semua fasilitas akan melayani masyarakat dan memberi orang pengalaman di London yang tidak akan mereka dapatkan jika tidak.

‘Untuk berada di sungai dan menikmati pemandangan kota yang indah, yang tiada duanya. Tidak ada yang seperti saat ini ada. Kami memiliki London Eye dan mungkin Shard, tapi itu seperti terbang di pesawat. Tidak ada yang duduk di sungai seperti kita.’

Tempat duduk di tingkat bawah stan akan tersedia musim ini, tetapi pekerjaan berlanjut pada fasilitas dalam ruangan, pujasera, restoran, teras atap, spa, dan hotel kecil.

“Tujuan kami adalah menyiapkannya pada tahun 2023,” kata Khan. “Ini jauh lebih baik daripada yang saya bayangkan delapan atau sembilan tahun lalu ketika kami pertama kali memikirkannya.

“Kita berbicara tentang pengembangan dan aliran pendapatan lainnya. Kami menciptakan semua itu sehingga kami dapat berinvestasi lebih banyak di tim sepak bola dan mencoba untuk naik.’

Khan selalu memiliki kebiasaan berpikir besar, seperti yang dilakukannya ketika dia mengajukan tawaran berani untuk membeli Stadion Wembley dari FA pada 2018.

Dia juga memiliki Jacksonville Jaguar dan mengusulkan untuk mengubah tempat yang terkenal di dunia menjadi rumah permanen untuk NFL di London sambil melestarikan jantung sepak bola Inggris, tetapi oposisi terbukti sengit di beberapa tempat dan dia menariknya. menawarkan.

“Itu adalah situasi yang saling menguntungkan,” Khan menekankan. “Banyak orang melihat Wembley sebagai gajah putih, tapi saya pikir itu masuk akal bagi kami dan FA menganggap itu masuk akal bagi mereka.

“Itu tidak pernah menjadi niat dan Anda tidak ingin melakukan sesuatu seperti itu dalam keadaan seperti itu. Saya melihat ke belakang dan berpikir itu adalah hal yang benar untuk mengatakan, “Oke, mari kita hentikan ini.”

Dia tidak menutup kemungkinan menghidupkan kembali ide dan membuat tawaran baru untuk Stadion Wembley. “Mungkin,” Khan mengakui. “Tapi itu belum dibahas, kami belum berdiskusi.”

Sebaliknya, tim Jaguarnya akan kembali ke Wembley pada Oktober untuk menghadapi Denver Broncos, dengan komitmen baru untuk memainkan tiga pertandingan kandang di sana selama tiga tahun ke depan.

“Kami telah memeluk Wembley, itu bagus untuk kami dan itu adalah bagian dari identitas kami,” katanya. “Kami suka bermain di sana. Kami berharap dapat kembali ke rumah kami di London dan menantikan untuk melanjutkan perjalanan kami di Wembley.”

Musim Fulham dimulai pada 6 Agustus melawan Liverpool, sementara Jaguar bermain melawan Denver Broncos di Wembley pada 30 Oktober.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.