Akankah Bale menjadi pahlawan MLS atau nol?

Akankah Bale menjadi pahlawan MLS atau nol? – Dalam 15 tahun terakhir telah terlihat peningkatan jumlah pemain menuju MLS saat mereka memasuki tahun-tahun terakhir karir mereka.

Gareth Bale telah menjadi superstar terbaru yang menyetujui transfer ke Amerika Serikat setelah ia menandatangani kontrak awal satu tahun di Los Angeles FC.

Tetapi sementara beberapa telah memenuhi hype, tidak setiap penandatanganan nama besar berjalan sesuai rencana.

David Villa (New York City FC)

David Villa adalah salah satu striker paling produktif di planet ini selama waktunya di LaLiga, tetapi ia pindah dari Spanyol ke New York City FC, melalui tugas singkat di Melbourne, pada tahun 2015.

Selama empat musim di Big Apple, ia mencetak 80 gol dalam 124 penampilan dan membuat MLS Best XI pada 2016 dan 2017.

Pembalap Spanyol itu juga memenangkan penghargaan Landon Donovan MVP, yang dipilih oleh media, pemain dan manajer, pada tahun 2016.

David Beckham is regarded as one of the most important players in MLS history

David Beckham (LA Galaxy)

Legenda Manchester United dan Inggris David Beckham meninggalkan Real Madrid ke LA Galaxy pada 2007.

Becks adalah bintang global pertama yang pindah ke MLS di era modern dan kepindahannya membawa banyak perhatian liga.

Mantan pemain sayap itu mencatatkan 18 gol, memberikan 46 assist dan memenangkan tiga gelar liga dan dua Piala MLS selama lima tahun di klub.

Zlatan Ibrahimovic (LA Galaxy)

Zlatan Ibrahimovic membuat MLS bersinar setelah pindah ke LA Galaxy dari United pada 2018.

Dalam masa dua tahun di Amerika, dia sangat produktif di depan gawang, mengantongi 53 gol dalam 58 penampilan, yang membuatnya mendapatkan tempat di MLS Best XI di kedua musim.

Dalam kampanye debutnya di LA, ia juga dianugerahi Gol Terbaik MLS Tahun Ini untuk tendangan sensasional dari jarak 40 yard.

Robbie Keane was a vital player for LA Galaxy

Robbie Keane (LA Galaxy)

Pemain asal Irlandia itu bergabung dengan orang-orang seperti Beckham dan Landon Donovan dan sangat penting dalam kesuksesan klub, mengantongi 92 gol dalam 146 penampilan.

Keane membantu membimbing Galaxy ke tiga Piala MLS dan tampil di Liga Terbaik XI dalam empat musim berturut-turut antara 2012 dan 2015, sementara ia juga meraih penghargaan MVP pada 2014.

Wayne Rooney (DC United)

Legenda United dan Inggris Wayne Rooney menikmati dua musim yang sukses di DC United.

Rooney mengantongi 23 gol dalam 52 penampilan termasuk beberapa penyelesaian yang mengejutkan, termasuk tendangan dari dekat garis tengah melawan Orlando City.

Pemain asal Inggris itu juga menunjukkan kemampuan playmaking-nya, dengan membuat 16 assist untuk klub yang berbasis di Washington itu.

Andrea Pirlo (New York City FC)

Andrea Pirlo secara luas dianggap sebagai salah satu legenda permainan yang indah tetapi kepindahannya ke New York pada tahun 2015 tidak berjalan sesuai rencana.

Pelatih asal Italia itu mengaku kesulitan beradaptasi dengan atletis liga setelah menghabiskan seluruh kariernya di Serie A.

Dia berkata: “Ini liga yang sangat sulit untuk dimainkan. Ini sangat fisik, ada banyak berlari. Jadi ada banyak pekerjaan fisik dan, bagi saya, dalam pikiran saya, terlalu sedikit bermain.”

Pirlo hanya berhasil mencetak satu gol dan memberikan 18 assist dalam 62 penampilan.

Frank Lampard struggled with injuries during his time at New York City

Frank Lampard (New York City FC)

Seperti Pirlo, ikon Chelsea Frank Lampard juga ditransfer ke New York pada 2015.

Awal karirnya di AS terhenti karena cedera dan setelah kembali ke lapangan selama delapan pertandingan, dia absen lagi untuk 12 pertandingan lainnya.

Mantan gelandang tengah ini hanya berhasil membuat 31 penampilan dalam dua musim di klub, dan meskipun dia memiliki musim kedua yang lebih baik, dia memutuskan untuk pensiun pada akhir edisi 2016.

Steven Gerrard (LA Galaxy)

Steven Gerrard menghabiskan sebagian besar karirnya dibandingkan dengan Frank Lampard, terutama dalam seragam Inggris, dan tugas MLS-nya sangat mirip.

Gerrard tidak pernah benar-benar pergi ke Pantai Barat dan gagal membuat dampak bagi LA Galaxy setelah kepindahannya dari Liverpool pada tahun 2015.

Pemain Inggris itu hanya berhasil mengantongi lima gol dalam 36 penampilan dan pensiun setelah berakhirnya musim 2016.

Freddie Ljungberg (Seattle Sounders, Chicago Fire)

Freddie Ljungberg membuat namanya di Arsenal dan setelah satu musim di West Ham, ia pindah ke Seattle Sounders pada tahun 2009.

Mantan pemain sayap itu tidak pernah terlihat betah di North West, mencatatkan 40 penampilan dalam dua musim dan hanya mencetak dua gol di Seattle.

Pemain asal Swedia itu menghabiskan tahap terakhir waktunya di Sounders dengan absen dan berangkat ke Chicago Fire, di mana ia hanya melakukan 15 pertandingan.

Gonzalo Higuain's goal return for Inter Miami has not been impressive so far

Gonzalo Higuain (Inter Miami)

Meski masih bermain di MLS dan seiring berjalannya waktu, striker Gonzalo Higuain sejauh ini gagal tampil mengesankan bagi Inter Miami.

Pemain Argentina, 34, berjuang untuk tampil dengan pinjaman selama satu musim dari AC Milan dan Chelsea sebelum pindah ke Miami pada 2020.

Mantan pemain Real Madrid itu telah mencetak dua gol dalam 13 pertandingan liga musim ini, hanya mencetak 15 gol dalam 50 penampilan secara keseluruhan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.